>Tangan

>DSC07350

Adia kata. “tenok ni (tengok ini), Adia santek! (Adia cantik). Seraya menunjukkan lukisan di betisnya.

HE diam sahaja. Kata hati, itu istilah cantik hasil kerja tangannya. HE membalas selepas itu, “tak cantik kalau lukis kat badan, lukis kat kertas, cantik”

Arisa pula, aku suapkan nasi ke mulutnya. Terus sahaja diluahnya. Kemudian, diambil semula nasi itu dengan tangannya dan menyuap sendiri. Mahu mencuba dan berusaha dengan tangannya sendiri.

Masing-masing dengan citarasa yang diterjemah melalui tangan. Anak-anak ku, gunakan kalian dengan betul dan untuk jalan kebaikan.

5 thoughts on “>Tangan

  1. >wa…arisa da pandai diri da..yg tu tak mau orng tolong jugak ke?..tak lama tu dinding tu mangsahasil kerja tangan arisa le plk..jgn sampai bertukar colour dindingtu mcm kat cheras…. takpe..inginmencuba yg baru tu..

  2. >haha. anak aku pun sedang membesar. memang nakal. tapi HE, conteng tangan xpe. jangan conteng arang ke muka kita sebagai parents ni sudah lah. :p*macam bermimpi aku sudah berkahwin dan punya anak

  3. >En. Kamarul, adik saya tingkatan 5 conteng nama kat kain sekolah … tak kuasa nk marah ..p/s: Mcm cepat je masa berlalu Arisa dah nak pandai jalan ..:P

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s